BeritaBest — June 12, 2018 at 9:48 am

ANLONG LIMESTONE RESORT: SURGA YANG TERSEMBUNYI DI CHINA

by

“Ketika saya mengunjungi Kabupaten Anlong untuk pertama kalinya, saya mendaki bukit kecil dan di depan saya berdiri tebing setinggi lebih dari 100 meter,” kenang He Wei, seorang arsitek yang berbasis di Beijing.

Di bagian bawah tebing terdapat ngarai berbentuk saku yang rimbun dengan sungai berkelok-kelok dari jauh dan menghilang ke lubang-lubang pembuangan. Saya berpikir,”Tempat ini terlalu indah.

konstruksi Anlong Limestone Resort Tourist Center dan Limestone Gallery, dua bangunan buatan manusia di dalam Anlong Limestone Resort di Guizhou, China.

Dikenal ngarai seluas 50 hektar, Anlong Limestone Resort yang memiliki lima kilometer persegi adalah taman olahraga ekstrim luar ruangan nasional pertama di China.

Dibuka pada tahun 2016 dengan investasi sebesar $ 42 juta dari pemerintah, diselenggarakan berbagai acara olahraga nasional dan internasional. ia menawarkan akses ke beberapa kegiatan olahraga ekstrim termasuk panjat tebing, paralayang, eksplorasi gua, kayak, bersepeda gunung dan hiking.

Ada juga di sisi tebing setinggi 165 meter, menawarkan pemandangan yang menakjubkan dari Haiwei Canyon. The Anlong Limestone Resort Tourist Centre terletak di bagian bawah ngarai itu.

“Pusat pengunjung terletak di sebuah bukit kecil,” kata Dia. “Di atas bukit terdapat empat kelompok bebatuan. Bentuk bebatuan indah dan mereka adalah harta penting yang diberkahi oleh alam ke situs ini.

“Desain kami berharap untuk menjaga batu-batu sebanyak mungkin dengan menyelingi bangunan-bangunan di antara bebatuan. Batuannya adalah fondasi bangunan dan fitur penting dalam pandangan dari bangunan.”

Pusat pengunjung memiliki area sambutan, bar, restoran, dan ruang konferensi di kompleks. Sebuah platform luar yang ditinggikan, di mana para wisatawan dan penduduk setempat dapat berbaur, menghubungkan keempat gedung.

“Kami berharap bahwa pusat pengunjung akan mempertahankan hubungan simbiotik dengan alam. Ini berfungsi sebagai jangkar serta rambu spiritual. Arsitektur harus berintegrasi ke alam tetapi juga membangun alam.”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *