BeritaBest — May 13, 2018 at 9:56 am

CINA MEMBUAT JEMBATAN PENYEBERANGAN LAUT TERPANJANG DI DUNIA

by

Ketika kita menuruni Jembatan Hong Kong-Zhuhai-Makau yang sepi, perairan keruh di Pearl River Delta membentang sejauh mata memandang. Tidak ada daratan yang terlihat.

Mencakup 34 mil (55 kilometer), ini adalah jembatan penyeberangan laut terpanjang yang pernah dibangun. Guo Xinglin, asisten direktur dan insinyur senior di Otoritas Jembatan Hong Kong-Zhuhai-Macao. Ketika kami diterpa angin kencang, kondisi sulit yang dialami kru konstruksinya, saat mereka bertengger di platform berbahaya, bekerja bermil-mil dari daratan dan tinggi di atas air, tampak nyata.

Guo Xinglin tampak bangga dengan pencapaian monumental negaranya.

Karena dibuka untuk umum musim panas ini, ular bitumen panjang ini akan menghubungkan sebuah kota yang relatif kecil di daratan Cina dengan dua Daerah Administratif Khusus Hong Kong dan Macao.

Namun sejak jembatan itu pertama kali diusulkan pada 2003, itu telah memicu kontroversi. Rangka beton dan baja yang sangat besar ini tidak hanya merupakan bukti kemampuan Tiongkok untuk membangun megastrukturisasi juga merupakan simbol kuat dari ambisi geopolitik negara yang sedang berkembang.

Ketika ketegangan menderu antara daratan dan Hong Kong dan Taiwan, dan China terus mengklaim wilayah di Laut Cina Selatan, jembatan itu dapat dilihat sebagai manifestasi fisik dari tekad kepemimpinan Cina untuk mengerahkan pengaruh kawasannya. Kritik juga mempertanyakan korban lingkungan dan manusia dan biaya finansial yang sangat besar dari proyek tersebut.

Jembatan Hong Kong-Zhuhai- Macao adalah papan utama dalam rencana induk Tiongkok untuk mengembangkan Wilayah Teluk Lebih Besar – sebuah wilayah yang diharapkan akan dikembangkan untuk menyaingi daerah teluk San Francisco, New York dan Tokyo dalam hal inovasi teknologi dan kesuksesan ekonomi. Narasi resmi adalah bahwa integrasi regional yang lebih besar akan mendorong pertumbuhan ekonomi.

Di situlah jembatan masuk. Ini akan memangkas waktu perjalanan antara tiga kota dari tiga jam menjadi 30 menit, menempatkan mereka semua dalam satu jam perjalanan satu sama lain.

Jembatan itu akan mempermudah barang-barang yang diproduksi oleh pabrik di sisi barat untuk diekspor dari pelabuhan udara dan laut di sisi timur – termasuk bandara internasional Hong Kong, bandara kargo tersibuk di dunia.

Jembatan ini bukan satu-satunya pembangunan lintas batas yang sedang berlangsung. Jalur Kereta Ekspres Guangzhou-Shenzhen-Hong Kong, yang akan menghubungkan Hong Kong ke jaringan rel kecepatan tinggi China, dan Liantang-Heung Yuen Wai Boundary Control Point, persimpangan perbatasan antara Hong Kong dan Cina daratan, keduanya akan dibuka nanti.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *