BeritaBest — May 18, 2018 at 9:52 am

KEDAI KAFE KEMATIAN BANGKOK: DATANG UNTUK MINUM KOPI DAN PETI MATI

by

Lepaskan sepatu Anda, naik ke peti mati Buddha dan bersantai di punggung Anda pada bantalan lembut sebagai penutup tutup kayu di atas Anda.

Sekarang tinggal di dalam selama tiga menit yang sangat gelap.

Ini nyaman, tapi Anda tidak bisa tidur di sana atau bersantai, karena bahwa Anda sudah mati. Kematian adalah perasaan itu ketika Anda berpikir bahwa Anda akan kehilangan semua yang Anda miliki saat ini, dan perasaan itu ketika Anda tidak akan hidup, dan tidak dapat melihat ayah dan ibumu besok.

Kid Mai baru di Bangkok, Kafe Kematian adalah pameran Buddha, memikat Anda dengan kue dan minuman dingin dengan imbalan pengalaman kesadaran kematian yang mungkin bisa mengubah hidup Anda.

Tiga menit kemudian, mereka tampak terguncang, diaduk, ketakutan, lega, atau bahagia.

Kafe halaman luar ruangan yang trendi, informal, teduh ini juga dilengkapi dengan kolam ikan kecil, patung Buddha dan dekorasi modern, sebagian besar berwarna hitam.

Jika Anda tidak tahu tujuan suramnya, Anda mungkin berpikir kerangka seukuran manusia yang tergeletak di sofa adalah sisa lelucon Halloween.

Tapi tidak ada yang tertawa ketika mereka melihat peti mati putih di atas panggung di samping meja kafe.

Dihiasi di bagian luar dengan roh malaikat berwarna emas tradisional, peti mati putih terbuka, menunggu manusia berikutnya secara gratis.

Asisten profesor Veeranut Rojanaprapa menciptakan kafe ini, saat ini dalam filsafat dan agama di Saint John’s University di Bangkok.

Veeranut Rojanaprapa mengatakan topik tesisnya adalah bagaimana mengurangi keserakahan, bagaimana mengurangi indeks korupsi, dan bagaimana meningkatkan transparansi indeks di Thailand dengan memanfaatkan agama Buddha di negara dengan populasi Buddha 90%.

“Tuhan Buddha kami sering mengajarkan tentang kesadaran kematian dan dia berkata ketika seseorang berpikir dan sadar akan kematiannya, dia akan menurunkan ‘aku’ di dalam pikirannya dan dia akan menurunkan keserakahan dan mengurangi kemarahan,” Veeranut Rojanaprapa dengan ceria.

Jika Anda berpikir bahwa besok adalah hari kematian Anda, dan Anda akan mati besok, semua orang tidak akan menggunakan waktu berharga mereka untuk membalas dendam musuhnya, atau menggunakan otaknya untuk berpikir tentang bagaimana menjadi korup, atau bagaimana mendapatkan lebih banyak uang.

Veeranut Rojanaprapa meminta pelanggan untuk menulis di buku catatan kafe tentang pengalaman kesadaran kematian mereka, dan merancang pemakaman mereka sendiri – yang juga ingin dihadiahkan oleh kafe – dengan memilih peti mati dari album foto.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *