BeritaBest — June 6, 2018 at 4:50 am

NOVAK DJOKOVIC MARAH DENGAN MENGINSPIRASI MARCO CECCHINATO DI PRANCIS OPEN

by

Novak Djokovic yang sakit keluar dari Prancis Open untuk mengungguli Marco Cecchinato dalam pertemuan yang menegangkan di Roland Garros pada hari Selasa, kemudian menempatkan partisipasi Wimbledon dalam keraguan.

Pemain terakhir yang dihalangi oleh cedera di Paris, Novak Djokovic menerima batas waktu medis untuk masalah leher atau bahu pada akhir set pertama dan jatuh 6-3 7-6 (7-3) 1-6 7 -6 (13-11) ke peringkat 72 Italia dalam waktu hampir tiga setengah jam.

Marco Cecchinato dikonversi pada match point keempatnya dalam memutuskan tiebreak, backhandnya kembali berputar di garis bawah saat pemain Serbia itu melakukan servis dan melakukan tendangan voli. Novak Djokovic tidak bisa mengubah tiga set poin pada tiebreak pada yang terakhir pada 9-8 ia keliru pada forehand pendek dengan lawannya terdampar dan juga gagal melakukan servis di set 5-3.

Namun, ia dengan anggun menyeberangi jala untuk bertukar pelukan dengan Marco Cecchinato mereka telah berlatih bersama di Monte Carlo, ketika perempat final berakhir di pengadilan Suzanne-Lenglen.

Pemenang grand slam 12 kali memasuki Perancis Open dengan momentum setelah cedera siku dan kehilangan motivasi menyebabkan penurunan: Dia membentang “King of Clay” Rafael Nadal di semifinal mereka di Italia Open bulan lalu.

“Setiap kekalahan sulit dilakukan dalam grand slam, terutama yang datang dari bulan-bulan penumpukan,” kata Novak Djokovic. “Dan kupikir aku punya peluang besar untuk setidaknya selangkah lebih maju, tetapi itu tidak terjadi.”

Menggabungkan kekuatan, kemahiran dan gerakan bintang, Marco Cecchinato dan backhand satu tangan yang mulia menjadi semifinalis peringkat terendah pria di Prancis Open sejak Andrei Medvedev pada tahun 1999.

Mimpi nya berlanjut, dua tahun setelah diserahkan larangan 18 bulan untuk pengaturan pertandingan oleh federasi tenis Italia. Larangan itu kemudian dibatalkan.

Marco Cecchinato tidak diragukan lagi memainkan tenis terbaik dalam karir, sebuah peregangan yang dimulai ketika pemain berusia 25 tahun itu memenangkan gelar Budapest pada bulan April sebagai pecundang yang beruntung.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *