BeritaBest — June 5, 2018 at 5:35 am

RUTE PERNERBANGAN TERPENDEK DI DUNIA

by
  1. Sint Maarten (Karibia Belanda) ke Anguilla (Wilayah Luar Negeri Inggris)

Tidak hanya pendekatan bandara ke pulau Karibia Sint Maarten secara teratur memilih salah satu yang paling indah di dunia, itu adalah rumah bagi rute penerbangan komersial internasional terpendek di dunia: 10 menit, 12 mil perjalanan antara Bandar Udara Internasional Princess Juliana dan Bandara Internasional Anguilla, Clayton J. Lloyd.

Rute internasional paling pendek lainnya dari Sint Maarten meliputi 15 menit, 20 mil perjalanan ke French Overseas Collivity of St Barts.

Penambahan terbaru untuk daftar rute internasional kilat di Karibia adalah 15 menit, 51 mil perjalanan antara Aruba, di Karibia Belanda, ke Punto Fijo di Venezuela, yang diluncurkan 18 Mei 2018.

  1. Aruba (Karibia Belanda) ke Punto Fijo (Venezuela)

Pada Januari 2018, Venezuela menerapkan blokade komersial tiga bulan di pulau-pulau Karibia Karibia di Aruba, Curaçao dan Bonaire, dengan presiden Venezuela Nicolás Maduro menuduh bahwa tetangganya menjarah sumber daya negaranya dan menjualnya di pasar gelap.

Sementara hubungan antara Venezuela dan Aruba masih terbatas, hubungan telah cukup berkurang untuk rute penerbangan baru yang telah dibuka 18 Mei antara Bandar Udara Internasional Ratu Beatrix di Aruba, dan Bandar Udara Internasional Las Piedras Josefa Camejo di Venezuela.

Ada 51 mil antara dua bandara, tetapi waktu penerbangan hanya delapan menit.

Aruba Airlines dalam kemitraan dengan pemerintah Venezuela, akan menjalankan Bombardier CRJ-200LR pada rute dua kali seminggu, pada hari Senin dan Jumat, dengan koneksi ke Curacao, Bonaire dan Miami.

  1. Kinshasa (Republik Demokratik Kongo) ke Brazzaville (Republik Kongo)

Kinshasa, ibu kota Republik Demokratik Kongo, dan Brazzaville, ibu kota Republik Kongo saling berhadapan di sepanjang perairan berlumpur di sungai Kongo.

Dua maskapai penerbangan terbang di antara dua kota, maskapai Afrika yang beroperasi di seluruh Afrika Barat, dan Camair-Co, Kamerun.

Ethiopian Airlines juga pernah terbang di antara dua ibukota di sungai Kongo, sebagai kaki terakhir dari rute segitiga yang dimulai di Addis Ababa. Namun, itu tidak memiliki izin untuk membawa lalu lintas lokal.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *