Monthly Archives: April 2021

Tunas hijau menyerang Madrid setelah ribuan hari merindukan BBC

Setelah pertandingan terakhir Real Madrid melawan Liverpool, Cristiano Ronaldo memasuki ruang ganti Olimpiade Kiev dan menemukan Juan Carlos I: “Anda tidak bisa mencetak gol di semua final”, dia melepaskan beban dirinya kepada raja emeritus. Itu terjadi pada 26 Mei 2018, malam Madrid mengangkat Piala Eropa ketigabelasnya; juga malam di mana orang Portugis, sebelum orang lain, tahu bahwa BBC telah meninggal. Itu adalah final dan juga final, oleh karena itu ratapan Cristiano, yang tidak bisa mencetak gol dalam penampilan terakhir salah satu penyerang paling sukses dan produktif dalam sejarah sepak bola: dalam lima musim yang bertepatan dengan seragam putih, CR, Benzema dan Bale mencetak 442 gol dan memenangkan empat Champions. Sejak pertandingan melawan Liverpool hingga leg pertama perempat final Selasa ini di Di Stéfano, Madridistas telah melalui 1.046 hari kerinduan saat mereka menunggu penyerang emas berikutnya.

Penantian itu terbukti menyiksa, dengan hampir tidak ada garis lurus sejak perayaan di mana pemain Portugal itu mengumumkan bahwa dia akan pergi, Bale mulai turun dan Zidane mulai pergi. Sedemikian rupa sehingga Zidane harus kembali dan serangan hijau diam-diam yang terdaftar dalam beberapa pekan terakhir diperintahkan oleh Benzema, yang membuka skor malam itu di Kiev dan telah mencetak gol dalam tujuh pertandingan terakhir (sembilan gol), rekor terbaiknya sejak tercipta. Madrid.

Pengerahan pemain Prancis juga bertepatan dengan kelahiran kembali terakhir Marco Asensio, yang telah melihat pintu dalam tiga pertandingan liga terakhir, dan dengan beberapa stabilisasi kontribusi Vinicius Jr. dan hubungannya dengan Benzema, kepada siapa dia telah memberikan. lima dari sepuluh assist terakhirnya, yang terbaru pada hari Sabtu melawan Eibar. Setelah pertemuan, pria Prancis itu memposting foto keduanya berpelukan di Instagram dan menulis: “Sepak bola murni, Vini Jr., adik kecil.” Pemain Brasil itu menjawab di profilnya dengan foto yang sama, hati dan “celah” yang didedikasikan untuk 9.

Hingga mencapai titik harmoni ini, hubungan mereka pada Oktober lalu harus mengatasi krisis intens yang tertangkap kamera Telefoot selama jeda Borussia Mönchengladbach-Real Madrid. “Dia melakukan apa yang dia inginkan. Saudaraku, jangan bermain dengannya … Ya Tuhan. Bermain melawan kami, ”keluh Benzema kepada Mendy dalam bahasa Prancis di terowongan ruang ganti.

Episode itu, bersama dengan kecurigaan yang telah direnungkan Zidane selama beberapa waktu, menyebabkan kepercayaan Vinicius yang sangat besar goyah, menurut sumber yang dekat dengan pemain yang kemudian dikenali. Pemain Brasil itu mulai terlihat lebih ke belakang daripada ke depan ketika dia menerima bola dan menjadi lebih pemalu dalam menggiring bola. Dia menyelidiki sebelumnya siapa yang bisa memberikannya ke samping – lebih baik jika itu adalah Benzema – daripada ruang yang digunakan untuk menyerang bagian belakang bek yang berdiri di depannya.

Dia mulai bangkit pada awal Februari dengan assist dari kanan yang disundul pemain Prancis itu untuk mencetak gol ke gawang Getafe, dan terus tampil prima ketika Benzema cedera sesaat sebelum mengunjungi Atalanta di leg pertama babak 16 besar Liga Champions. Di sana, di Bergamo, dia menandatangani pertandingan yang benar, yang di atas semua operan yang dia tinggalkan Mendy sendirian melawan Freuler, yang menjatuhkan orang Prancis itu dan diusir. Pada pertandingan berikutnya, melawan Real di kandang, ia keluar dari bangku cadangan dan bermain imbang pada menit ke-89 dalam pertandingan ke-100 bersama Real Madrid.

Benzema kembali untuk derby di Metropolitano, dan di sana Vinicius meninggalkannya sendirian melawan Oblak dengan sentuhan tepat dari luar; seperti pada hari berikutnya melawan Elche di Di Stéfano, di mana setelah umpan silang dari kanan pemain Brasil itu, pemain Prancis itu berhadapan langsung dengan Edgar Badía. Meski gol itu luput darinya.

Saat kembali melawan Atalanta di Madrid, urutan menanjak dari Vinicius terombang-ambing antara mencapai puncak dan menabrak, ketidakpastian yang sangat khas dari vertigo yang menjadi ciri khasnya. Setelah serangkaian dribel di tengah, dia gagal melepaskan tembakan saat berada di depan kiper. Benzema menutupi wajahnya dengan kedua tangannya, Ramos ambruk di rumput dan terjepit di gawang. Tapi segera dia kembali berhadapan dan menyebabkan hukuman yang mendamaikan dia dengan semua orang.