BeritaBest — May 17, 2018 at 9:48 am

SHENZHEN BERGABUNG DENGAN TREND GARIS TINGGI

by

Mereka punya satu di New York. Paris memiliki dua. Dan Tokyo telah sukses hipster besar. Jadi, barangkali, tak terhindarkan bahwa Cina akan bertindak.

Perusahaan arsitektur Hassell telah memenangkan kompetisi untuk merancang jalan setinggi 1,6 kilometer yang akan mengubah distrik bisnis Qianhai Shenzhen.

Dijuluki Jalan Sutra Corridor, desain pemenang mengusulkan menghubungkan bangunan dan jalan-jalan kota di daerah dengan koridor hijau multi-level yang akan menampilkan jalur joging dan bersepeda, serta area makan dan tempat acara.

Ini akan menjadi jantung sosial baru dari distrik, kawasan budaya campuran, rekreasi dan pendidikan dalam pengaturan taman besar, kata Dennis Ho, kepala sekolah dan pemimpin proyek di kantor Hassell di Hong Kong.

New York High Line mungkin merupakan jalan layang yang paling terkenal di dunia, yang memicu kecenderungan global untuk proyek-proyek semacam itu. Tetapi ketika dibuka pada tahun 2009 itu bukan sesuatu yang baru secara teknis. Keberhasilan New York secara ahli menyempurnakan konsep yang ada dan memberinya nama yang menarik.

Paris pada kenyataannya, menciptakan jalan layang pertama di jalur rel bekas alias jalur tinggi kembali pada tahun 1993. Promenade Plantée melacak rel kereta api Vincennes yang dibangun pada tahun 1859 dan terakhir melihat kereta yang bekerja pada tahun 1969.

Indah dan visual yang menakjubkan, itu adalah terobosan. Namun terselip di arondisemen ke 12 kota, sebagian besar wisatawan belum pernah mendengarnya.

Kini penerusnya di New York telah memicu kegilaan global untuk proyek rel untuk kereta yang tinggi yang tampaknya tidak dapat dihentikan.

Jalan ini menghubungkan Stasiun Seoul ke Pasar Namdaemun dan seterusnya, dan menampilkan hampir 25.000 pohon, semak dan bunga di pekebun silindris yang menyala biru di malam hari.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *